Rukhamah Keris

Spread the love

Konsep Rukhamah

Reka bentuk jam matahari- Rukhamah Keris- bertujuan untuk untuk mempamerkan beberapa elemen budaya utama dan umum yang terdapat di rantau Nusantara di Asia Tenggara. Kepulauan Melayu (Nusantara), adalah kepulauan antara tanah besar Indochina dan Australia.

Terletak di antara Samudra Hindia dan Pasifik, kepulauan lebih dari 25.000 pulau dan pulau – pulau adalah kepulauan terbesar di daerah dan keempat dengan sejumlah pulau di dunia. Ia termasuk Brunei, Timor Timur, Indonesia, Malaysia, Papua New Guinea, Filipina dan Singapura. Istilah ini sebahagian besarnya sinonim dengan Maritim Asia Tenggara.

Salah satu penentu utama budaya di Nusantara adalah agama Islam. Ia adalah agama majoriti penduduk rantau ini.

Islam telah membentuk kepercayaan, amalan, dan gaya hidup penduduk rantau ini sejak abad ke-14.


Nama jam matahari mendatar ini adalah‘Rukhamah Keris’,atau jam matahari keris mendatar. Rukhamah  adalah nama Arab lama untuk jam matahari mendatar. Nama ini ditulis dalam tulisan Jawi,  berdasarkan skrip Arab, yang dibangunkan di rantau ini dengan pengenalan Islam. Tulisan Jawi terdiri daripada kesemua 28 huruf Asal Bahasa Arab, dan enam huruf tambahan yang dibina agar sesuai dengan fonem asli bahasa Melayu tetapi tidak terdapat dalam bahasa Arab Klasik.


Moto pada jam matahari ini adalah ayat dari Al-Quran dengan rujukan yang jelas kepada bayang-bayang dan pergerakan mereka kerana Matahari.

Tidakkah engkau melihat kekuasaan Tuhanmu? –Bagaimana Ia memanjangkan bayang-bayang! Jika Ia kehendaki tentulah Ia menjadikannya tetap (tidak bergerak dan tidak berubah)! Kemudian Kami jadikan Matahari sebagai pembimbing bayang itu.

Surah Al Furqan:45

Gnomon Keris

Gnomon atau peranti penghasil bayang jam matahari adalah berbentuk keris. Bayang-bayang hujung bahagian atas keris, ‘kepit’, yang jatuh diatas plat bergaris akan menunjukkan masa dan tarikh.

Bahagian Keris Melayu

Keris  ini sinonim dengan budaya dan cara hidup orang Melayu. Keris bermata dua adalah unik kerana ia hanya terdapat di Kepulauan Melayu. Ia terdapat di Selatan Thailand (Patani), Malaysia, Indonesia, Selatan Filipina (Mindanao), dan di kawasan Cham di Kemboja.

Dalam definisi yang paling asas, keris adalah pisau bermata dua dengan pisau beralun.

Pada tahap terbaik, keris mewakili tahap kreativiti Melayu tertinggi.

Sedangkan ia pernah dipakai untuk perlindungan atau sebagai penghalang kepada permusuhan, ia kini digunakan dengan cara yang lebih simbolik atau ritualistik yang memberikan status yang betul kepada pemakai sebagai orang Melayu, atau di kalangan orang Jawa terutamanya, simbol kejantanan pembawa. Oleh itu, di antara semua senjata, keris mungkin unik kerana fungsi utamanya telah lama menjadi persatuan budaya, dan bukannya sebagai senjata atau lanjutan tangan untuk terlibat dalam pertempuran. Ia mewakili dan mengandungi falsafah, mistik dan kepercayaan rohani budaya Melayu. Kris adalah senjata kuat warisan budaya Melayu. Kris lebih dari sekedar senjata dan lebih dari sekedar aksesori pakaian. Kris adalah simbol identiti Melayu dan mempunyai nilai-nilai berikut:


  1. Keris sebagai simbol Tuah dan Marwah – setiap keris yang baik mengandungi nilai-nilai, kekuatan atau keutamaan tertentu yang dapat menjadi kekuatan batiniah dan lahiriah yang hakikatnya menjadi lambang tuah dan maruah.
  2. Keris sebagai simbol Kejantanan – keris dipercayai memiliki kekuatan yang dapat meningkatkan rasa berani, keperkasaan dan percaya diri yang wujud daripada kejantanan atau kelakian.
  3. Keris sebagai simbol Harga Diri – keris dipercayai mengandungi nilai-nilai harga diri atau kewibawaan pemiliknya.
  4. Keris sebagai simbol Jati Diri – keris dipercayai mengandungi nilai-nilai jati diri pemiliknya dengan kepelbagaian bahan pembuatannya dan simbol-simbol yang terkandung di dalamnya.
  5. Keris sebagai simbol Daulat (Wibawa dan Kekuasaan) – keris mengandungi nilai-nilai dan kekuatan yang dapat mengekalkan daulat, wibawa dan kekuasaan pemiliknya.
  6. Keris sebagai simbol Batang Tubuh – keris dipercayai sebagai Batang Tubuh pemiliknya kerana dalam upacara atau keperluan tertentu dapat menjadi ‘wakil’ pemiliknya.
  7. Keris sebagai Senjata – keris dicipta secara khususnya untuk dijadikan senjata utama.
  8. Keris sebagai Penjaga Diri – keris menjadi penjaga diri, iaitu memelihara diri pemilik dan kaumnya atau keluarganya daripada berbagai-bagai cabaran dan mara bahaya, baik pada lahiriah mahu pun batiniah.
  9. Keris sebagai Pembantu dalam berbagai-bagi bidang – keris  memiliki kekuatan atau nilai yang dapat membantu dalam berbagai-bagai bidang hidup seharian.
  10. Keris sebagai Pakaian – oleh sebab keris mempunyai berbagaibagai keutamaan, nilai dan simbol berserta falsafahnya, maka keris dijadikan ‘pakaian’ sepanjang hidup.


Pada lazimnya, bilah keris diperbuat daripada pelbagai jenis logam dengan proses menempa logam sehingga mendapat bentuknya yang mempunyai beberapa lok.

Sarung keris dan juga hulunya diperbuat daripada kayu atau gading gajah.

Walaubagaimanapun, gnomon keris ini dibuat daripada gangsa, dengan proses tuangan dengan acuan kaedah lilin hilang.

Tuangan gangsa dan tembaga adalah kraftangan warisan yang masih diamalkan dibeberapa tempat di Malaysia. Perkakas dan barangan hiasan adalah sebahagian daripada produk yang dihasilkan di Terengganu, Malaysia. Satu peralatan tradisi yang dibuat daripada tembaga adalah tepak sirih.

Tepak sirih tembaga

Motif Sempadan

Motif yang digunakan untuk sempadan rukhamah mendapat inspirasi daripada motif ukiran kayu Melayu.

Ukiran kayu adalah hiasan tradisi yang lazim ditemui di rumah Melayu, istana, masjid dan mimbar masjid. Ukiran kayu boleh ditemui juga atas peralatan muzik tradisional, perkakasan dan perabot rumah seperti almasri, katil, kerusi, meja.

Ukiran kayu juga kelihatan dihulu keris dan di haluan kapal.

Ukiran kayu di Parliamen Malaysia

Platform Berhiasan Songket

Platform rukhamah dicetak dengan motif kain songket

Platform Rukhamah ini dihiasi dengan motif kain songket Melayu.

Kain Songket adalah kain anyaman tradisional Melayu yang mengunakan benang perak dan emas. Kain songket lazimnya dipakai dalam majlis formal dan majlis keramaian.

Motif dan corak kain songekt melambangkan identiti Melayu dan kehalusan seninya yang bermekar dalam suasana yang kaya dengan keindahan dan keistimewaan tumbuhan, pokok, binatang dan alam semulajadi.

Motif songket yang digunakan adalah bunga bintang yang mengandungi lapan kelopak yang bercantum untuk menghasilkan bintang.

Kain songket dengan benang emas

Rukhamah Keris Jabatan Mufti Perak


Rukhamah Keris SARAS 2021

Rukhamah Keris cenderahati SARAS 2021